Dokumentasi

Petunjuk untuk beberapa EVSE, meteran, dan inverter

Anda perlu menetapkan Slave ID unik untuk setiap pengendali: cFos Charging Manager -> System Configuration -> Modbus

AlamatCOMx,9600,8,n,1
ID Budak1
Register2001
Jenis16 bit word
Hitung1
Nilai untuk menulisBaru Slave ID
Tulis fungsi16

Tulis

Sejak saat itu, controller hanya mendengarkan Slave ID. Kemudian tulis register >= 2000 (misalnya register 2001 lagi dengan slave ID baru). Kemudian nilai tetap aktif setelah restart.

Tetapkan semua sakelar DIP dan sakelar putar ke default. Atur sakelar putar untuk arus maksimum pada papan utama ke 5 (16A / 11kW). Atur Modbus Slave ID yang diinginkan dengan DIP S4 menurut tabel dalam manual. Dalam Charging Manager, masukkan COMx,19200,8,e,1 sebagai alamat

Dengan model yang lebih baru connect.home, connect.business, connect.solar, kartu RFID harus diajarkan di dalam kotak agar dapat mengizinkan pengisian daya. Di Manajer Pengisian Daya, jangan membuat RFID untuk pengguna dengan fungsi "Otorisasi pengisian daya" atau menetapkannya ke kotak.

Dalam cFos Charging Manager -> Konfigurasi

AlamatID Titik Pengisian Daya, seperti yang dikonfigurasi dalam EVSE
IDID Konektor, sebagaimana dikonfigurasi dalam EVSE

Di cFos Charging Manager -> cFos Power Brain Controller Configuration: Aktifkan "EVSE sebagai klien OCPP"

IDSeperti yang dikonfigurasi dalam Charging Manager (ID konektor selalu 1)
ServerURL backend OCPP Anda, termasuk nomor port, misalnya http://192.168.2.115:19520/."/" di bagian akhir bisa jadi penting tergantung pada backend - untuk cFos Charging Manager, nomor port selalu 19520

Sakelar putar TWC harus ditetapkan ke "F"
Perhatian: Anda mungkin perlu menukar dua kabel koneksi ke EVSE jika Anda tidak mendapatkan respons.
Di cFos Charging Manager -> Konfigurasi Sistem -> Tesla TWC

Temukan ID

Upaya dilakukan untuk menemukan ID TWC Tesla. Sementara itu, hanya satu TWC yang dapat dihubungkan. ID adalah 4 digit (dalam hex).
Dalam cFos Charging Manager -> Konfigurasi

Alamat / IDMasukkan nilai yang ditemukan (alamat COM / ID) di sini

Port Modbus selalu 502. ID budak biasanya 255. Untuk Kontak Phoenix bisa juga 180.
cFos Charging Manager juga harus berjalan dengan model "Pro" dari Wallbe (yaitu yang memiliki penghitung bawaan). Kami masih mencari seseorang untuk menguji ini. Silakan hubungi kami!

OCPP: Penyiapan melalui aplikasi eConfig innogy

Setelah koneksi ke wallbox dibuat melalui aplikasi eConfig innogy, klik "Business / Commercial" untuk menyiapkan konfigurasi. Saat memilih backend, pilih "3rd Party Backend". Untuk jaringan, pilih WLAN atau LAN tergantung pada koneksi; untuk WLAN, masukkan juga SSID dan kata sandi WLAN. Setelah wallbox tersambung ke jaringan, backend dapat dikonfigurasi. Masukkan ws://x.x.x.x:p/ sebagai URL backend, di mana x.x.x.x merupakan IP dari cFos Charging Manager dalam jaringan, misalnya 192.168.2.111, dan "p" merupakan port yang akan digunakan (misalnya 19500). Dalam contoh, alamatnya adalah ws://192.168.2.111:19500/. Jika koneksi ke backend akan dienkripsi SSL, "ws" di awal URL harus diganti dengan "wss". Di bawah "ChargeBox ID", masukkan nama yang digunakan wallbox untuk melaporkan ke backend, misalnya LP000123 atau CP456. Jika wallbox juga akan mengautentikasi dirinya sendiri dengan kata sandi, ini dapat dimasukkan sebagai opsi. Dalam hal ini, nama pengguna harus berisi nilai yang sama dengan bidang ID ChargeBox.

OCPP: Pengaturan melalui antarmuka web wallbox (dari firmware versi 1.3.26)

Versi firmware saat ini ditampilkan di aplikasi innogy eConfig setelah terhubung ke wallbox. Antarmuka web dapat diakses melalui HTTPS (port 443) di bawah alamat IP wallbox. Pertama, koneksi ke jaringan harus dibuat seperti yang dijelaskan di atas. Kemudian alamat IP dari wallbox harus ditentukan dengan menggunakan router yang digunakan (misalnya 192.168.2.111). Antarmuka web kemudian dapat diakses melalui browser. Harap abaikan peringatan sertifikat. Masuk dengan "admin" dan masukkan PUK eBox sebagai kata sandi.
Konfigurasi OCPP dilakukan di menu "ECU", submenu "OCPP". Di bawah ChargeBox Identity, pilih nama yang akan digunakan untuk melaporkan eBox ke backend OCPP, misalnya LP000123 atau CP456. Untuk URI Titik Akhir, masukkan URI dari backend OCPP, misalnya ws: //192.168.2.111:19500/ untuk koneksi tidak terenkripsi atau wss: //192.168.2.111:19500/ untuk koneksi terenkripsi. Jika eBox akan mengautentikasi dirinya sendiri dengan kata sandi, ini dapat dimasukkan di bawah "Kata Sandi". Dalam hal ini, nama pengguna harus sama dengan Identitas ChargeBox. Semua parameter lain dapat dibiarkan pada nilai defaultnya. Parameter "Gunakan pembacaan meteran relatif" tidak boleh diaktifkan. Parameter "Validasi sertifikat server" tidak boleh diaktifkan. Pengaturan diterima dengan "OK". Jika perlu, restart eBox melalui menu "System -> Reset -> Router restart".

Mengoperasikan innogy eBox melalui Modbus TCP pada cFos Charging Manager

Pada firmware 1.3.26, innogy eBox juga dapat dioperasikan melalui Modbus TCP. Aplikasi innogy eConfig dapat digunakan untuk mengetahui versi firmware mana yang tersedia. Antarmuka web eBox dapat diatur dan dipanggil seperti yang dijelaskan di atas. Pengaturan Modbus dibuat di menu LDP1 -> Manajemen beban. Pilih modbus_tcp sebagai jenis manajemen beban. Pilih jaringan yang akan digunakan sebagai antarmuka, misalnya net1 untuk LAN1, net2 untuk LAN2 dan wlan1 untuk jaringan WLAN. Di bawah Port, port TCP yang akan digunakan dapat dipilih. Untuk Modbus, ini adalah 502 atau 5555 secara default. Klik "OK" untuk menerima pengaturan. Jika perlu, mulai ulang eBox melalui menu "System -> Reset -> Router restart".

Sayangnya, saat ini kami tidak mengetahui adanya register Modbus untuk membaca kWh yang terisi. Kami akan sangat berterima kasih jika ada informasi mengenai hal ini!

Di sini Anda memerlukan koneksi dua kawat dengan kabel twisted (kabel bel, kabel jaringan). Di dalam rumah eMH1 Anda akan menemukan soket RJ12 yang terhubung ke RS485 di papan tulis. Pin (dua tengah) 3 dan 4 adalah Modbus A dan B. Jadi, Anda memerlukan adaptor dari RJ12 ke dua kabel. Karena A dan B tidak ditentukan untuk Modbus, Anda mungkin harus menukar kabel jika EVSE tidak dapat diakses. Alamatnya adalah COM1,38400,8,E,1 (di bawah Windows dan Raspberry mungkin port COM lainnya, misalnya COM3). Anda mungkin harus mengatur EVSE ke "Standalone" dalam confcab program konfigurasi ABL. Modbus ID di sini juga dapat diatur ke nilai dari 1 hingga 16 jika diperlukan.

Wallbox ini harus dihubungkan melalui OCPP. Mereka memiliki 2 konektor, yaitu satu ubin Wallbox harus dipasang per konektor. Konektor kedua adalah 120 derajat di luar fase. Namun, wallbox tidak memberi tahu Charging Manager tentang hal ini, jadi Anda harus ingat untuk mengatur rotasi fase konektor kedua ke 120 derajat saat mengaturnya.

Pada cFos Charging Manager, masukkan nomor seri dari wallbox (misal: EH123ABC) pada kolom Address. Bidang ID tidak ada artinya. Dalam konfigurasi Easee di bawah easee.cloud dari lokasi yang terkait, pilih 'cFos eMobility' sebagai operator teknis. RFID hanya dapat dibaca oleh Charging Manager jika otorisasi akses stasiun pengisian daya diatur ke 'private' dalam konfigurasi Easee.

Masukkan alamat IP di mana go-e dapat dijangkau di jaringan rumah Anda sebagai alamatnya.

Masukkan alamat IP di mana wallbox dapat dijangkau di jaringan rumah Anda sebagai alamat. Untuk mengaktifkan protokol UDP KEBA, Anda harus mengatur sakelar DIP 1.3 di wallbox ke "on". Anda juga dapat mengintegrasikan seri X melalui OCPP. Kami hanya mendukung Edisi Hijau dengan Modbus.

Masukkan alamat IP di mana EVSE dapat dijangkau di jaringan rumah Anda sebagai alamat. Atau, Anda juga dapat mengintegrasikannya melalui OCPP.

Integrasi melalui Modbus: Mungkin menonaktifkan OCPP, menonaktifkan pengisian daya gratis, mengaktifkan Modbus, pilih Modbus Register Set TQ-DM100. Kemudian alamat EVSE di bawah port 502, misalnya masukkan 192.168.2.111:502 sebagai alamat. Atau, Anda juga dapat mengintegrasikannya melalui OCPP: Masukkan URL backend Websockets JSON OCPP (termasuk port) dari cFos Charging Manager, misalnya ws://192.168.2.123:19500/, lalu mulai mengisi daya dengan RFID.

Terakhir berhasil diuji dengan firmware Autoaid 1.1.805. Untuk mengatur kotak, unduh aplikasi EVSE Mesh dari App Store. Alih-alih backend EN+, alamat IP dan port cFos Charging Manager harus dimasukkan. Jika alamat IP cFos Charging Manager adalah 192.168.2.100 dan port adalah 19520, anda harus memasukkan yang berikut ini di Autoaid wallbox: http://192.168.2.100 (unencrypted) dan https://192.168.2.100 (encrypted). Port: 19520. ws://" atau "wss://" juga dapat berfungsi sebagai pengganti "http://" atau "https://". Koneksi terenkripsi saat ini belum teruji. Dalam cFos Charging Manager, "EVSE dengan OCPP" harus dipilih sebagai jenis perangkat dan ID Titik Pengisian OCPP dari Autoaid Intelligent harus dimasukkan sebagai alamat. Id Titik Pengisian adalah nomor seri kotak dinding yang dimulai dengan SN. Ini ditampilkan dalam aplikasi.

Atur identifikasi ke "tidak aktif" dalam pengaturan EVSE. Atur jenis stasiun pengisian daya ke "solusi yang berdiri sendiri". Mungkin perlu untuk menetapkan alamat IP tetap sehingga EVSE tersedia di LAN (mungkin menonaktifkan server DHCP EVSE). Di bawah "Manajemen Energi", atur opsi "Pengisian daya saat ini dibatasi" ke 6A dan "Pengurangan daya lokal" ke 16A. Di cFos Charging Manager, masukkan alamat EVSE dan port 502, misalnya 192.168.2.111:502, atur ID ke 255. Jika Anda ingin mengoperasikan EVSE dengan OCPP, masukkan ws:... sebagai URL backend. sebagai URL backend, tanpa wss:

Anda dapat memilih Mennekes Amtron sebagai tipe perangkat, karena wallbox ini memiliki pengontrol yang sama dari ebee atau Bender.

OCPP: Anda harus mengatur parameter "AllowMaxChargingProfile" ke "true" dalam konfigurasi OCPP dari Hypercharger sehingga cFos Charging Manager dapat mengontrol arus pengisian daya melalui OCPP.
Modbus: Anda harus mengaktifkan Modbus di Hypercharger, jika tidak, cFos Charging Manager tidak dapat mengatur arus pengisian daya. Selanjutnya, aturlah daya fallback jika terjadi kegagalan komunikasi ke nilai yang sesuai untuk aplikasi Anda dan batas waktu ke 180 detik. Nilai default 5 detik terlalu pendek. Hypercharger mengambil alih otorisasi dan tidak mengirimkan RFID melalui Modbus. Jika anda mengoperasikan Hypercharger dengan lebih dari satu konektor, cFos Charging Manager tidak dapat mematikan masing-masing titik pengisian daya, karena daya pengisian daya selalu diatur untuk semua titik pengisian daya secara bersamaan. Dalam hal ini, harus selalu ada daya yang cukup tersedia di sistem Anda sehingga tidak ada proses pengisian yang harus dijeda. Daya pengisian daya minimum Hypercharger adalah 5kW. Hypercharger biasanya memiliki beberapa titik pengisian daya. Kotak dinding tipe "Alpitronic Hypercharger" harus disiapkan untuk setiap titik pengisian daya. Selain itu, nomor konektor, dimulai dengan 0, harus dimasukkan dalam pengaturan ubin di bawah "Konektor".
Karena keterbatasan antarmuka Modbus, kami sarankan untuk mengoperasikan perangkat Alpitronic dengan OCPP.

Modbus: Anda harus mengaktifkan Modbus di stasiun pengisian daya (BigEndian). Modbus ID 1 digunakan untuk nilai global seperti nomor seri. Modbus ID 2 adalah stasiun pengisian daya pertama atau steker pertama pengisi daya cepat, Modbus ID 2, stasiun pengisian daya kedua, dan seterusnya. Biasanya, masukkan 0 sebagai nomor steker. Hanya total daya pengisian daya yang ditransmisikan melalui Modbus, yaitu penggunaan fase yang tepat harus ditetapkan di Manajer Pengisian Daya dalam parameter "Fase".

Pengisi Daya SMA EV dikontrol melalui HTTP. Untuk mengatur arus pengisian daya, cFos Charging Manager menggunakan parameter "Parameter.Inverter.AcALim". Ini dapat disimpan oleh SMA Charger dalam memori flash-nya, tetapi ini hanya memungkinkan sejumlah siklus penulisan yang terbatas. Kami telah bertanya kepada SMA apakah pengaturan arus pengisian daya akan menghabiskan memori ini, dan oleh karena itu, kami menyertakan parameter yang disebut "Penundaan pembaruan" dalam pengaturan kami. Hal ini menunda peningkatan arus pengisian daya setelah pengaturan terakhir dengan jumlah detik yang ditetapkan. Penurunan selalu terjadi secara langsung. Anda dapat menetapkan sendiri parameter ini sesuai kebijaksanaan Anda sebagai kompromi antara pengaturan cepat dan keausan rendah.

Masuk ke Portal Layanan TerraConfig dengan data akses Anda. Siapkan server OCPP lain di sana. Masukkan nama apa pun yang secara unik menjelaskan konfigurasi. Pilih "ws" untuk koneksi tidak terenkripsi dan "wss" untuk koneksi terenkripsi. Jika manajer pengisian daya dan kotak dinding berada di jaringan lokal yang sama, koneksi tidak terenkripsi biasanya sudah cukup. Jika Anda memilih koneksi terenkripsi, pastikan bidang "OCPP Server TLS" pada Manajer Pengisian Daya dalam "Pengaturan" diatur ke "Aktif" atau "Deteksi". Perhatikan juga "OCPP Server Port" yang dimasukkan di sana (19520 secara default). Pada TerraConfig, masukkan alamat IP Manajer Pengisian Daya di bawah URL, diikuti tanda titik dua dan port server OCPP, misalnya 192.168.178.42:19520. Pilih "OCPP 1.6-J" sebagai protokol di TerraConfig. Simpan pengaturan ini.

Pada aplikasi TerraConfig, yang Anda gunakan untuk mengkonfigurasi kotak dinding Anda, pilih profil server OCPP yang baru saja Anda buat di pengaturan OCPP, yang sekarang akan muncul di daftar profil yang tersedia.

Jika Anda belum melakukannya, tambahkan wallbox baru di Manajer Pengisian Daya. Pilih "EVSE dengan OCPP 1.6" sebagai jenis perangkat. Di bawah Alamat, masukkan nomor seri kotak dinding Anda, misalnya TACW2241234G5678. Kolom ID sesuai dengan ID konektor, selalu "1" untuk kotak dinding dengan satu konektor. Simpan pengaturan ini.

Pada ubin untuk wallbox yang dibuat, baris pertama seharusnya menunjukkan "Offline / Mati". Sambungan yang berhasil dari wallbox ke Charging Manager dapat dikenali dari fakta bahwa baris ini berubah menjadi "Menunggu / Mati". Selanjutnya, "EVSE OCPP" pada awalnya ditampilkan di bagian bawah ubin. Setelah koneksi berhasil, informasi rinci tentang wallbox (produsen, model, firmware, nomor seri) ditampilkan di sana.

Wallbox yang terintegrasi ke dalam ChargePoint Cloud (harus ada), misalnya CP4320. Pada konfigurasi perangkat, pilih "ChargePoint" di bawah Jenis perangkat. Di bawah Alamat, masukkan ID Stasiun ChargePoint dalam format CPNID:StationIdentifier, misalnya "2:1234567". Jika ID stasiun tidak diketahui, nomor seri, alamat MAC, atau nama stasiun juga dapat dimasukkan di bawah Alamat. Dalam hal ini, entri harus secara unik mengidentifikasi stasiun. Di bawah ID, pilih nomor port. Untuk stasiun pengisian daya dengan konektor, nomor port selalu 1. Pada kolom User dan Password, masukkan data login Anda untuk ChargePoint Cloud. Di bawah Fase, Anda harus memilih fase mana yang benar-benar terhubung. Manajer Pengisian Daya tidak dapat menentukan penggunaan fase karena Cloud tidak menyediakan nilai terukur yang diperlukan. Nilai terukur dikirimkan dengan penundaan hingga 5 menit. Oleh karena itu, siapkan cadangan kontrol yang memadai.

EHome terhubung dengan Modbus RTU. Pilih 9600,8,e,1 sebagai parameter COM, tetapi Anda mungkin juga memerlukan 19200 sebagai ganti 9600 dan n sebagai ganti e dan 2 sebagai ganti 1 stop bit. ID Modbus secara default adalah 1. Jika Anda menggunakan beberapa wallbox, Anda harus mengatur ID Modbus dari wallbox ke nilai unik dengan menulis register 0. Dalam pengaturan wallbox dari cFos Charging Manager, opsi "Biarkan pengisian daya diaktifkan" harus diaktifkan untuk wallbox ini, jika tidak, wallbox tidak akan melihat apakah kabel pengisian daya dicolokkan ketika dinonaktifkan.

Untuk wallbox ini, parameter Charging current PWM harus diatur ke 0 di Web UI-nya di bawah Load management.

Koneksi melalui OCPP: Dalam konfigurasi OCPP pada wallbox, alamat IP dari cFos Charging Manager (contoh: 192.168.178.42) dan port server OCPP yang ditetapkan di dalamnya (contoh: 19520) dimasukkan sebagai berikut: ws: //192.168.178.42:19520/
Selanjutnya, catat nilai yang dimasukkan pada konfigurasi wallbox pada "Customer Ident No.". Masukkan nilai ini pada Charging Manager dalam konfigurasi perangkat di bidang "Alamat". Pilih "EVSE dengan OCPP 1.6" sebagai jenis perangkat

Koneksi melalui OCPP: Manajemen beban melalui OCPP harus diaktifkan di Circontrol eVolve. Untuk melakukan ini, bidang "Power Balance" harus diatur ke "diaktifkan" di menu konfigurasi kotak dinding di bawah "Konfigurasi", sub-item "Pengisian Daya". Kemudian "OCPP Smart Charging" harus dipilih di sana.

Silakan instal setidaknya firmware v3.89 di Wallbox Vestel. Modbus: Vestel menggunakan 502 sebagai port default, sehingga alamatnya harus 192.168.1.111:502, misalnya. ID adalah 255.

Daya pengisian daya default harus ditetapkan ke 1kW dalam UI konfigurasi pengisi daya. (Mandiri) Maka, stasiun pengisian daya ini tidak dapat dimatikan sepenuhnya, tetapi selalu mengisi daya minimal 250W.

S0 meter memicu sejumlah pulsa per kWh dengan output switching. Jumlah pulsa per kWh harus diatur dengan benar. Pengkabelan dilakukan dengan kabel twisted pair (kabel bel, saluran telepon, kabel jaringan). Karena output switching biasanya merupakan output semikonduktor, garis S0 pada meteran mungkin harus diubah. Ketika menghubungkan ke cFos Power Brain Controller, hindari korsleting 12V, yang dapat menghancurkan controller. Klik di sini untuk informasi rinci tentang S0 meter.

Pilih jenis meteran yang sesuai dan gunakan jalur dua-kawat (saluran telepon / kabel jaringan) untuk menghubungkan kontak A ke A dan B ke B, sehingga menciptakan bus. Untuk panjang jalur 10m atau lebih, kami merekomendasikan terminasi resistor 120 Ohm, 1/4 Watt di kedua ujung bus. Karena A dan B tidak terstandardisasi, Anda mungkin harus menukar kabel. Setiap perangkat pada bus memiliki ID unik yang harus Anda masukkan sebagai tambahan alamat. Masukkan COMx,baud,bits,parity,stops sebagai alamat, misalnya COM1,9600,8,N,1 di mana x adalah port COM di mana jalur dua-kawat anda terhubung: Untuk cFos Power Brain Controller selalu COM1. Untuk Windows dan Raspberry anda harus mengetahui port COM dari adaptor RS485 anda. Baud, bit, paritas, stop dapat ditemukan di manual meteran. Untuk ABB biasanya 19200,8,N,1, untuk Eastron 9600,8,N,1, untuk Orno dan ZZ4 D513020 9600,8,E,1. Setiap perangkat pada Modbus RTU (dua kabel) harus memiliki ID unik. Jika Anda mengoperasikan beberapa unit pada satu bus, Anda mungkin harus mengubah ID di unit. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan tombol kontrol meteran atau dengan Modbus UI di Manajer Pengisian Daya di bawah "Configuration".

Untuk Bauer BSM, pilih SunSpec sebagai tipe perangkat, port COM yang telah Anda hubungkan dengan koneksi 2-kawat. Pilih 19200,8,E,1 sebagai parameter antarmuka dan 42 sebagai ID. Jika Anda telah menetapkan parameter lain dalam meteran, pilih yang sesuai.

Meteran Powerfox mengirimkan datanya ke cloud produsen. Anda kemudian dapat mengambil data ini dengan cFos Charging Manager. Masukkan alamat berikut: https://user:pwd@backend.powerfox.energy/api/2.0/my/main/current. Di sini, 'user' adalah nama pengguna dan 'pwd' adalah kata sandi Anda. Jika nama pengguna Anda mengandung @, Anda harus menggantinya dengan %40, misalnya claus@example.com menjadi klausa%40example.com. Karakter khusus tertentu tidak boleh muncul dalam URL. Anda harus menuliskannya dengan menggunakan kode %, misalnya mengganti ? dengan %3f.

Shelly 3EM masuk ke jaringan rumah dan kemudian dapat dialamatkan melalui HTTP API. Alamatnya adalah http://user:pwd@192.168.2.111. Di sini, 'user' adalah nama pengguna dan 'pwd' adalah kata sandi Anda (jika nama pengguna Anda mengandung @, Anda harus menggantinya dengan %40, misalnya claus@example.com menjadi klausa%40example.com).

Pilih "Elgris Smartmeter" sebagai jenis perangkat. Meteran dapat diintegrasikan melalui Modbus TCP. Masukkan alamat yang digunakan untuk mendaftarkan meteran di jaringan rumah dan port 502, misalnya 192.168.2.111:502. Id biasanya 1.

Kami menyarankan agar Anda selalu mencoba jenis perangkat 'SunSpec Solar Inverter' terlebih dahulu untuk peralatan PV. Masukkan alamat IP yang digunakan untuk mendaftarkan perangkat di jaringan rumah Anda sebagai alamat. Port biasanya 502 (atau 1502), misalnya 192.168.2.111:502. Anda mungkin juga perlu memasukkan ID dengan benar, karena beberapa produsen menampilkan perangkat yang berbeda di bawah ID tertentu (misalnya Fronius, lihat di bawah). Jika perlu, lihat dokumentasi produsennya. Untuk beberapa perangkat, Modbus TCP juga harus diaktifkan. Untuk SMA, atur ID perangkat ditambah 123 di Manajer Pengisian Daya (misalnya 126 jika 3 dikonfigurasi di perangkat SMA).
SunSpec selalu bekerja dengan nilai big-endian. Pastikan perangkat Anda diatur ke "big-endian", misalnya Kostal.
SunSpec adalah standarisasi untuk model unit yang berbeda. Mungkin ada beberapa model yang dipetakan dalam satu unit, yang dapat Anda pilih (jika perlu). Klik di sini untuk informasi tentang parameter SunSpec. Anda juga dapat mengonfigurasi register SunSpec Start jika alamat IP unit sudah benar tetapi tidak ditemukan unit SunSpec. Jika Anda memerlukan model SunSpec tertentu (dan ingin mengecualikan yang lain), Anda dapat menggunakan "Indeks Model SunSpec" untuk membuat Manajer Pengisian Daya melewatkan register model sebelumnya. Untuk informasi lebih lanjut tentang SunSpec Start Register dan urutan model SunSpec di unit Anda, lihat panduan produsen.

Manajer Pengisian cFos juga mencoba untuk menemukan penyimpanan yang dapat dibaca menurut SunSpec. Jika penyimpanan Anda mendukung SunSpec, Anda dapat memilih SunSpec untuk jenis perangkat meteran ini.

Masukkan alamat IP di mana inverter SMA terdaftar di jaringan rumah Anda sebagai alamat. Port biasanya 502, misalnya 192.168.2.111:502. Id biasanya 3. Anda dapat membaca banyak inverter dengan jenis meteran "Inverter SMA". Namun, kami menyarankan untuk membaca perangkat SMA menggunakan SunSpec. Untuk melakukan ini, Anda harus menambahkan 123 ke ID Modbus yang ditetapkan di perangkat. Sebagai contoh, dengan Modbus ID 3 yang dimasukkan di inverter SMA, anda harus mengatur 126 sebagai ID di cFos Charging Manager.
Perangkat penyimpanan (misalnya Sunny Boy Storage / SBS) dapat dikontrol sebagai inverter 1 atau 3 fase di bawah SunSpec. Dalam hal ini, SMA memberikan nilai negatif selama pengisian dan nilai positif selama pemakaian. Dalam hal ini, Anda harus memasukkan -1 sebagai faktor, bukan 1 dalam pengaturan ubin penghitung di Manajer Pengisian Daya.

Unit E3/DC dapat dialamatkan dengan cara yang berbeda. Pertama-tama Anda harus mencoba tipe perangkat 'SunSpec Solar Inverter'. Atau, ada Mode Sederhana E3/DC yang dapat Anda pilih dengan tipe perangkat 'E3/DC Solar Device'. Masukkan alamat IP di mana perangkat terdaftar di jaringan rumah Anda sebagai alamatnya. Port adalah 502, misalnya 192.168.2.111:502. Id mungkin 1. Dalam Mode Sederhana, Anda juga harus memasukkan register untuk membaca nilai daya yang diinginkan (yang kemudian mengacu pada semua fase bersama-sama) atau meter daya (yang memungkinkan nilai daya terkait fase untuk dibaca) di bawah 'Register or Power Meter'. Nilai yang valid untuk meter daya adalah 0-7. Berikut ini adalah daftar register. Catatan: Anda harus mengaktifkan Modbus dan Modbus/TCP di E3/DC.

Pilih 'SunSpec Solar Inverter / Meter' sebagai jenis perangkat. Masukkan alamat IP inverter Fronius sebagai alamat, diikuti dengan :502 sebagai nomor port. Sebagai Id, Fronius biasanya menggunakan 1 untuk inverter (dengan dan tanpa penyimpanan baterai) dan 240 untuk Smartmeter (Anda juga dapat mencoba 200, 201, 202, 203 atau 204). Penyimpanan baterai terkadang disertakan dengan inverter dan terkadang dengan Smartmeter. Untuk detail tentang pengaturan Modbus ID, lihat dokumentasi untuk masing-masing perangkat. Jika cFos Charging Manager menemukan model tambahan untuk penyimpanan baterai, ada "+Bat" di bawah informasi yang diperluas di layar. Perangkat Fronius Hybrid menampilkan penghitung penyimpanan baterai dalam model SunSpec untuk modul MPPT. Di sini Anda harus memilih "Modul MPPT" sebagai model SunSpec dan biasanya #3 sebagai indeks model. Manajer Pengisian Daya kemudian menampilkan daya pengisian dan pengosongan penyimpanan baterai. Untuk unit hibrida, tampilan daya inverter terkadang merupakan campuran dari string PV dan penyimpanan baterai. Untuk menentukan hanya pembangkit listrik tenaga surya, Anda dapat mengatur 1-2 meter tipe "Sunspec Solar Inverter / Meter" dengan modul MPPT #1 (dan #2). Selain itu, kami menawarkan definisi meteran "Fronius... HTTP" untuk pembacaan inverter, meteran referensi jaringan, atau penyimpanan baterai secara murni, jika hanya nilai yang tidak konsisten yang dapat dibaca melalui Modbus untuk inverter hibrida.

Sehubungan dengan inverter, Kostal menawarkan meteran yang dapat mengukur suplai listrik secara dua arah. Pilih 'Kostal Powermeter' sebagai jenis perangkat. Masukkan alamat IP inverter Kostal sebagai alamat, port sering kali 1502 (misalnya 192.168.2.111:1502). 71 sering digunakan sebagai ID.

Catatan: Dalam hampir semua kasus, lebih baik memilih tipe perangkat 'SunSpec Solar Inverter / Meter' untuk inverter Kostal dan Smartmeters. Hanya jika hal ini tidak memungkinkan, Anda harus menggunakan 'Kostal Inverter HTTP'.
Pilih 'Kostal Inverter HTTP' sebagai jenis perangkat. Masukkan alamat IP inverter Kostal sebagai alamatnya. Versi inverter harus cukup baru. Jika perlu, perbarui firmware inverter. Diuji dengan Piko 7.0 yang lebih baru.

KSEM dapat dioperasikan sebagai perangkat tipe SunSpec dengan alamat IP dan port 502, misalnya 192.168.2.111:502. Masukkan 0 sebagai ID.

SMA Homemanager mentransmisikan datanya secara periodik sebagai UDP multicast ke semua peserta jaringan. Oleh karena itu, Anda tidak perlu menentukan alamat. Anda harus memastikan bahwa jaringan Anda meneruskan multicast UDP. Hal ini sering diblokir di WLAN dan oleh karena itu harus diaktifkan di router Anda.

Untuk perangkat SolarLog dan Sonnen, Anda bisa memilih fungsi perangkat yang mana yang dimiliki perangkat dalam jenis perangkat, misalnya 'SolarLog Production' atau 'Sonnen Production HTTP'. Kemudian masukkan alamat IP yang digunakan perangkat untuk masuk ke jaringan rumah Anda sebagai alamatnya. Untuk SolarLog, tambahkan port 502, misalnya 192.168.2.111:502, untuk Sonnen tambahkan http:// di depan, misalnya http://192.168.2.111.

Terima kasih banyak, Rainer Z., atas petunjuk ini!
Ada dua kemungkinan untuk integrasi: Modbus RTU (dua kabel) dan Modbus TCP (melalui jaringan domestik). Modbus TCP harus dipilih jika menggunakan dongle Huawei. Ini menyediakan koneksi WLAN atau LAN. Namun, versi firmware yang lebih lama sering menyebabkan masalah. Huawei sendiri merekomendasikan versi firmware berikut ini untuk Modbus TCP: Versi Firmware Minimum Perangkat SDongleA-05 V1000R001C00SPC124, SUN2000L V2000R001C00SPC115, SUN2000MA V1000R001C00SPC139 (saat ini diuji dengan versi dongle V100R001C00SPC127 dan versi inverter V100R001C00SPC141). Jika perlu, mintalah penginstal untuk memperbaruinya dengan paket yang tersedia dari situs web FusionSolar atau hubungi eu_inverter_support (at) huawei.com. Inverter juga dapat diperbarui oleh pelanggan, asalkan akses ke menu instalasi tersedia. Demikian juga, Modbus TCP harus diaktifkan di menu instalasi ini

  • Hubungkan ponsel ke inverter melalui hotspot Wi-Fi inverter. Jika tidak dikonfigurasi, data untuk hotspot ada di dongle sebagai stiker dengan kode QR (default: SUN2000-xxxxxxxx)
  • Mulai aplikasi FusionSolar yang sedang berjalan
  • Konfirmasikan pesan "Akses gagal"
  • Buka menu tiga titik (kanan atas)
  • Pilih pengaktifan unit
  • Masuk ke unit (mis. SUN2000-xxxxx-xx) di bawah "Perekaman koneksi". Jika penginstal belum mengubah parameter, kata sandi adalah 00000a
  • Di bawah Pengaturan → Konfigurasi Komunikasi → Pengaturan Parameter Dongle → Modbus TCP, atur pengaturan "Koneksi" ke "Aktifkan (tidak dibatasi)".
Jika Modbus TCP tidak lagi berfungsi setelah pembaruan dongle, aktivasi Modbus TCP ini harus diulang. Di bawah Pemeliharaan → "Perbarui perangkat", perangkat lunak perangkat dapat diperbarui, kecuali dongle. Permintaan Modbus TCP agak kritis terhadap waktu dengan Huawei, jadi tidak ada dua contoh yang meminta nilai. Untuk pengisian daya surplus PV (pengisian daya surplus surya), meteran "Huawei SUN 2000 Meter" harus dipilih. IP inverter Huawei harus dipilih sebagai IP, serta ID-nya (dalam banyak kasus 1). Portnya adalah 502, misalnya 192.168.2.111:502. Pengukur referensi jaringan menunjukkan nilai negatif untuk referensi jaringan dan nilai positif untuk feed-in. Oleh karena itu, Anda harus membalikkan penghitung di pengaturan penghitung di cFos Charging Manager.

Dengan Victron, berbagai perangkat dapat diintegrasikan di bawah "perangkat kontrol Modbus". ID Modbus menentukan perangkat mana yang dijangkau. Anda harus terlebih dahulu menentukan ID Modbus mana yang merupakan salah satu perangkat yang diinginkan untuk perangkat Anda menggunakan dokumentasi Victron atau di antarmuka web mereka (Remote Console) di bawah Settings -> Services -> Modbus TCP -> Available Services.
Kemudian, di cFos Charging Manager, pilih perangkat yang sesuai sebagai tipe perangkat, masukkan alamat IP dan port 502 sebagai alamat dan kemudian atur Modbus ID yang sesuai sebagai ID. Sebagai jenis meteran di cFos Charging Manager, Anda dapat memilih antara "Victron Energy Meter" sebagai meteran referensi jaringan (Victron "Energy Meter") dan "Victron Sys Battery" (unit penyimpanan baterai yang ditampilkan di bawah "System").

Untuk alamatnya, masukkan http://user:passwort@ip_address, di mana user adalah nama pengguna Anda, password adalah kata sandi untuk logger dan ip_address adalah alamat IP yang digunakan logger untuk masuk ke jaringan rumah Anda, misalnya http://claus:test1234@192.168.2.111
Untuk Sofarsolar, ada juga perangkat yang menggunakan Modbus TCP atau Modbus RTU (dua-kabel). Di sini kami telah menyiapkan definisi meteran dan masih mencari orang untuk diuji.

Catatan: Untuk cFos Power Brain Controller, port COM selalu COM1.